Terimalah seadanya...inilah yg mampu disumbangkan

Khamis, 5 Ogos 2010

Hukum makan telur penyu


Baru-baru ini kita didedahkan dengan isu dalam sebuah akhbar berkenaan dgn telur penyu. Ada penceramah kata haram kerna disamakan dgn telur ular. Ada pula timbalan mufti yang menyatakan halal kerana tiada nas mengharamkannya tanpa merujuk kepada ulama yang muktabar. Disini saya cuba melihat pandangan ulama muktabar.

Hukum makan penyu

Pendapat pertama: Haram makan.Ini pendapat ulama syafie dan Hanafi. Ulama syafie mengharamkan penyu kerna ia adalah perkara yang menjijikkan. Firman Allah: “Dan Rasulullah saw mengharamkan kepada mereka perkara-perkara yang menjijikkan.” (56: al-A’raf)

Pendapat kedua: Halal jika disembelih.

Ini pendapat mazhab Hambali.Pendapat ketiga: Halal dimakan.Ini mazhab Hambali dan juga imam Nawawi dalam kitabnya majmuk syarhul mazhab.

Hukum telur binatang yang tidak boleh dimakan.

Mazhab Hanafi:Sekiranya telur keluar dari binatang yang mempunyai darah mengalir seumpama gagak, maka telurnya najis mengikut dagingnya. Maka tidak boleh dimakan. Sekiranya telur keluar dari binatang yang tidak ada darah yang mengalir sperti lebah maka telurnya adalah bersih mengikut dagingnya. Telurnya boleh dimakan kerna ia bukannya bangkai.

Mazhab Maliki:Semua telur yang keluar dari haiwan yang hidup atau yang disembelih adalah halal disisi mereka. Ini kerana mereka tidak membahagikan haiwan-haiwan yang bertelor kepada yang dagingnya boleh dimakan atau tidak. Semua telur adalah halal bagi mereka melainkan telur yang ditakuti racunnya seperti cicak. Pengharaman telor bagi mereka hanyalah telur yang memberi mudarat.

Mazhab Syafie: Imam Nawawi menyatakan bahawa telur binatang yang hidup yang tidak dimakan adalah bersih dan halal dimakan. Ianya bersih kerana asal bagi haiwan yang bersih adalah bersih. Ianya dimakan kerana tidak menjijikkan.

Namun Imam Bulqini (ulama mazhab Syafie) berkata: “Sesungguhnya pendapat imam Nawawi di dalam kitab Majmuk menyalahi nas kitab al-Um, an-Nihayah, at-Tamimmah dan al-Bahr yang menegah dari memakan telur binatang yang tidak boleh dimakan. Sekalipun kita menyatakan bersihnya telur tersebut, tetapi tidak ada kitab2 mazhab Syafie yang menyalahi nas yang menyatakan haramnya telur binatang yang tidak boleh dimakan.

Mazhab Hambali:Ulama mazhab ini menjelaskan bahawa telur binatang yang tidak boleh dimakan adalah najis dan tidak halal dimakan. Hujjah pendapat ini adalah telur adalah sebahgian haiwan. Apabila haiwan tidak boleh dimakan maka telur yang sebahgian darinya juga tidak boleh dimakan.

Kesimpulan: Telur penyu adalah perkara yang ada perselisihan ulama terhadap hukum memakannya. Ada yang menghalalkannya seperti Imam Nawawi dari ulama Syafie dan mazhab Maliki. Mazhab hanafi dan sebahgian besar ulama syafie pula mengharamkannya. Kita perlu berlapang dada dlm perkara yg khilaf.

Setiap muslim perlu berhati2 ketika bercakap tentang hukum. Hukum hanya boleh dikeluarkan oleh muslim yang sudah sampai peringkat ijtihad. Penceramah, jawatan mufti, gelaran doctor falsafah tidak menunjukkan seseorang itu bergelar mujtahid. Ia perlu kepada kelayakan ilmu yg sgt tinggi. Firman Allah:

“Dan janganlah kamu berkata bohong mengikut sedap mulut mu , yang ini halal dan yang ini haram untuk mereka pembohongan terhadap Allah taala. Sesungguhnya orang2 yang mereka pembohongan terhadap Allah adalah orang yang tidak berjaya.” (116: an-Nahl)

Seorang muslim wajib mempelajari fardu ain untuk mempelajari halal dan haram dengan guru yg berilmu. Bukan hanya sekadar mengambil dari mana2 sumber yang tidak pasti. Imam Ibnu sirin berkata:

العلم دين فانظروا عمن تأخذوا دينكم
Maksudnya: “Ilmu adalah agama. Lihatlah daripada siapa kamu ambil agamamu.” (Sahih Bukhari.)

Tiada ulasan:

Catat Komen