Terimalah seadanya...inilah yg mampu disumbangkan

Rabu, 4 Ogos 2010

Hukum menanam rambut di kepala


23 Syaaban 1431 H
Oleh: AKHISALMAN

Pandangan Ulama

Ulama masa kini telah berselisih pendapat berkenaan dgn hukum menanam rambut kepada dua pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: MENGHARUSKAN

Ini adalah pendapat kebanyakan ulama masa kini yang terdiri Prof Dr Ali Muhyiddin al-Qarahdagi ketua Jabatan Fekah dan Usul Fekah Universiti Qatar, Dr Muhammad Uthman Syaibir, Dr Muhammad as-Syed Dusuqi di www.islamiconline.net , Dr Muhammad as-Sartawi, Dr Muhammad al-Hajji al-Kurdi www.islamic-fatwa.net dan ulama-ulama yang lain.

PENDAPAT KEDUA: MENGHARAMKAN

Diantara ulama yang mengegeluarkan fatwa ini adalah Syeikh Abdur Rahman Abdul Khaliq dan Dr Yusuf al-Ahmad.

DALIL PENDAPAT PENDAPAT YANG MENGHARUSKAN.

1. Rasulullah saw bersabda:

إن ثلاثة في بني إسرائيل أبرص وأقرع وأعمى ، فأراد الله أن يبتليهم ، فبعث ملكا ... ، فأتى الأقرع فقال : أي شيء أحب إليك؟ قال : شعر حسن ، ويذهب عني هذا الذي قذرني الناس ، قال : فمسحه ، فذهب عنه قال : وأعطي شعرا حسنا.
Maksudnya: “Sesungguhnya 3 orang dikalangan bani Israel yang tediri dari sisopak, sibotak dan sibuta. Allah hendak menguji mereka. Lalu Dia mengutuskan satu malaikat …. (diringkaskan) … Malaikat tadi bertanya “Apa yang paling engkau sukai?” Sibotak menjawab “Rambut yang cantik dan hilang botak yang menyebabkan manusia memandang jijik kepada ku.” Lalu malaikat menyapu kepalanya, lalu hilang botak pada kepalanya dan diberikan rambut yang cantik…”(Hr Bukhari dan Muslim – sahih)

2. Sesungguhnya menanam rambut adalah satu cara untuk mengubat botak. Botak adalah perkara yang mengaibkan. Berubat adalah perkara yang dituntut oleh Syara’ seperti hadis berikut:

عباد الله تداووا فإن الله لم يضع داء إلا وضع له شفاء غير داء واحد، قالوا وما هو يا رسول الله ، قال الهرم
Maksudnya: “Hai hamba Allah berubatlah. Sesungguhnya Allah tidak meletakkan penyakit melainkan Allah meletak bersamanya penawar melainkan satu penyakit . Para sahabat bertanya “Apa dia hai Rasulullah?” Baginda menjawab “Tua”(Hr Tirmizi, Abu Daud dan Bukhari di adabul mufrad)

DALIL PENDAPAT YANG MENGHARAMKAN

Mereka mengatakan menanam rambut adalah termasuk daripada menyambung rambut yang diharamkan. Menanam rambut adalah diharamkan berdasarkan hadis berikut:

لعن الله الواصلة والمستوصلة
Maksudnya: “Allah melaknat tukang penyambung rambut dan orang yang menyambung rambutnya.” (Hr Bukhari dan Muslim – sahih)

Kesimpulannya: Kebanyakan ulama masa kini mengharuskan untuk menanam rambut bagi orang yang mengalami masalah rambut.

Tiada ulasan:

Catat Komen